Selasa, 1 Disember 2009

cuti panjang

Abdou duduk menghadap komputer. Hosni sedang memetik tali-tali gitar. Abhar pula menguis-nguis baki makanan atas pinggannya. telunjuknya bermain-main dengan beberapa biji kacang hijau yang tak dimakan, kemudian dipenyek-penyekkan begitu sahaja bila sudah bosan.

cuti masih panjang.

lima minit selepas itu, Abdou masih di depan komputer. Hosni melatih kelingkingnya untuk jatuh betul-betul pada atas tali, dalam kotak fret yang betul. Abhar sudah di dapur membasuh pinggan yang siap digunakan.

setengah jam berlalu. Abdou masih lagi di depan komputer. jari-jemarinya sudah tidak menaip lagi. dia hanya tengok sahaja skrin komputer. Hosni sudah berjaya melatih kelingkingnya. dia memainkan beberapa kord daripada sebuah lagu. grenggg, greeeengg, greeenngggg. Abhar duduk di meja ruang tamu menonton rakannya.

dalam hati mereka sama-sama menjeritkan kebosanan.

atas meja ruang tamu, buku-buku dan alat tulis Abdou bergelimpangan akibat peperiksaan yang lepas. Abhar cuba mengemas barang-barang Abdou di atas meja. alat tulis diletakkan pada satu sudut. buku pula Abhar letakkan di sebelahnya. ada satu buku warna merah, tertera padanya "kesihatan komuniti untuk pelajar 09/10".

Abhar tergerak untuk membacanya.

Abhar buka muka pertama dan terus membaca.

Abdou lihat abhar buka buku warna merah. Hosni juga melihat apa yang dilihat oleh Abdou. kemudian mereka berdua memandang sesama sendiri. masing-masing mata terbeliak.

"Abhar! jaaa-ngaaan!!" jerit Abdou sambil bangun berlari mendapatkan Abhar. Hosni ambil buku merah itu, terus menutupnya dan menolak buku merah itu ke hujung meja.

"Abhar! Abhar! kau o.k? Abhar! jawab la!! oi! kau o.k ??" kata Abdou. dia menggoncangkan kuat bahu Abhar namun Abhar masih membatu. matanya terbuka tidak berkelip sepicing pun. wajahnya kosong.

Hosni lihat buku warna merah tertera pada kulitnya "kesihatan komuniti untuk pelajar 09/10" penuh kebencian.

"Abdou, kau tak sepatutnya biarkan buku tu bersepah di mana-mana. tak ada apa yang kita boleh buat sekarang. sudah terlambat. Abhar, (jeda sebentar) sudah tiada."

Abdou masih menggoncang bahu abhar. Abhar masih juga begitu: mata terbuka luas tidak berkelip, wajah kosong sambil mengucapkan perkataan-perkataan pendek tanpa makna, seperti sebuah pemain piring hitam yang rosak.

"Abhar, maafkan aku. mmmm-me-mang salah aku biarkan buku tu bersepah," tangis Abdou.

namun Abhar tidak pulih. Abhar sudah jadi seperti pemain piring hitam yang rosak.

12 ulasan:

AnAk iBu berkata...

bapak bahaye buku merah tu.

Nisaku berkata...

1st tyme aku fhm ko punya post~
buku merah=logic.
bak kata prof time lecture:
"It's very easy. It's juz logic."

then again -_-"~~~

teacher's pet berkata...

aku rase buku commed diorang tu ade virus antrax kot...sbb aku bukak buku aku, x jd ape2 pon

hosni mubarak berkata...

weyh.....bangga giler aku dpt masuk dlm citer ni....kepalakotak kn femes. lpas ni ko bleh masuk bertanding , bleh ganti tmpat aku nnti

khairi berkata...

aku sorg je ke yg tk faham post ni??

anwar azhari berkata...

hampeh btol la Abdou nih..

nape tinggalkn buku tuh mrata2..??

dh la cuti pnjang.

argghhh..!!!! tidakkk...!!!!

Dr. Alex berkata...

ha

kepalakotak berkata...

jangan baca buku merah masa cuti panjang, ok?

ahmad sayuti berkata...

taun lepas buku hijau,taun ni merah plak?

afiQFaiz berkata...

erk, ak dh terbaca buku merah....

insankecil berkata...

ak baru habis baca...seronok. ni nak ulang buat kedua kalinya.

khairi berkata...

jadi, balutla buku com med anda dengan pembalut warna lain slain dri warna merah. supaya anda sume boleh mebacanya
sekian~