Khamis, 5 November 2009

kata hikmah #7

seorang sedang memancing di sebelah kau, sedang kau berdiri di sebelahnya. jorannya panjang satu meter lebih tak kurang. di sebelahnya pula kucing-kucing menunggu rezeki ikan-ikan kecil. kau, orang itu dan kucing-kucing semuanya di atas sebuah batu berlumut di tebing pantai. hari sore.

"kau ada masalah. mari. duduk sini." kemudian dia menghalau kucing-kucing di sebelahnya. kau mampir dan duduk di sebelahnya. entah mengapa kau patuh saja.

"ya, aku ada masalah di atas batu kepalaku, sekian lama membebani pundakku ini." kata kau.

orang itu memakai topi pemancing, tergantung di sisi topinya umpan-umpan sintetik pancawarna. kau lihat wajahnya di bawah bayang topinya. matanya terlindung. dia ada jambang putih. kulit muka berkeredut sebanyak bintang-bintang di langit.

meski kau pandang mukanya, dia tidak memandang kau. dia memandang terus ke laut seribu batu kehadapan seperti memerhatikan jika ada apa-apa yang akan keluar dari dasar laut, mungkin megatron atau raksaksa tasik lochness.

kau pandang mukanya lagi. kemudian kau terkejut. kerana kau kenal orang itu. asal pertuanan malah dikatakan berkerabat dengan dewa-dewa keinderaan. namun oleh ingin mencari kebenaran dia telah lari ke masuk hutan di puncak gunung menyendiri bertapa.

"hmm." itu saja bunyi yang dihasilkan oleh pertapa. pandangannya masih seribu batu ke hadapan.

kau menelan air liur. kemudian kau turut campakkan pandangan seribu batu ke arah laut.

awan besar tergantung berlatarkan biru langit. ombak bergulung-gulung menghempas ke tebing. sedikit dari percikannya mengenai muka kau. masin. angin tidak kurang lajunya. tepi pantai begitu sesak dengan bunyi, tak pernah tenang. hanya laut di kutub saja yang mungkin akan senyap.

kemudian kau tersedar.

"terima kasih,"kau kata. "masalah saya sudah pun selesai. sekarang saya terasa bagai dilahirkan semula setelah masalah-masalah itu pergi."

kau berjalan terus. orang itu mengangguk perlahan. hari pun masuk maghrib.

8 ulasan:

anwar azhari berkata...

hebat kepala kotak


ak nk cari pakcik nih

hanif hafiz berkata...

aarrggghhh...xpahammmmmm

anak ibu berkata...

kepala kotak semakin dewasa.
penulisannya semakin mula tidak difahami warga budak kecil seperti nanay.

marin berkata...

min..smart gile..cepat r kuar cerpen ko.

afiQFaiz berkata...

amin.
otak ko semakin abstrak.
tahniah.

Tanpa Nama berkata...

haha, aku tlong publishkan pos neyh...
lalala, meh upah sket

kepalakotak berkata...

trimas ba'

Dr. Alex berkata...

mantap min.
aku pun rase mcm nk jmpa pk cik neh.
kt laut alexandria ni dia dtg mancing x?