Isnin, 18 Mei 2009

kisah tipu : kami jumpa pesalah

kami jumpa si pesalah. sebelum ini dia enggan mengaku. kami hanya ingin tahu salah siapa. lama-kelamaan rasa ingin tahu berubah menjadi benci. dari benci kemudiannya dendam. dan akhirnya kami dapat tahu si pesalah, dengan kesalahannya kali ke-3. membanjirkan rumah. (klik sini)

kami seisi rumah menolak pesalah ke dapur, di mana lantainya bertakung air akibat tidak menutup paip sinki dapur. mukanya memaparkan rasa memberontak. katanya dia tidak sengaja. kalau tidak sengaja mengapa enggan mengaku kesalahan, tanya seorang daripada kami. dia diam. memang, pesalah banyak menyusahkan kami, termasuk hampir-hampir mengorbankan sebuah komputer riba.

kemarahan memuncak. seorang dari kami, dinamakan X tampil berdepan dengan pesalah, hampir-hampir hidung mereka bertemu. dari jauh kami boleh mendengar dengusan kemarahannya.

satu tumbukan padu dilayangkan tepat ke perut pesalah. dia terkebelakang sambil menahan senak, kemudian jatuh tersepuk dalam takungan air. sakit senak itu menjalar-jalar. muka merahnya menunjukkan perasaan memberontak terhadap pengadilan yang diterimanya.

kerana tidak puas hati dengan ekspresi muka itu, X menolak pesalah yang terduduk hingga terbaring, duduk di atas dada pesalah dan mengunci bahu pesalah dengan lututnya. X mengepal buku lima di udara.

ada suara daripada belakang. "jangan tumbuk lagi. itu melampau. tampar kurang sakit. tampar saja."

kepalan dibuka. pesalah ditampar beberapa kali tanpa mampu melawan. akhirnya tamparan-tamparan itu menanggalkan ekspresi mukanya yang memberontak. kali ini mukanya agak bengkak dan kelihatan keliru. berpinar-pinar. kemudian dia diludah tepat ke muka.

habis di situ.

kami meninggalkan pesalah terduduk dalam takungan air. tiada siapa pun menunjukkan rasa simpati. kemudian kami dengar sedu tangisnya. heh.

4 ulasan:

Azhar ZA berkata...

haha, kisah tipu. atau khayalan yg diimpikan berlaku?

kepalakotak berkata...

dua-dua sekali.
jangan percaya. tapi ada kemungkinan boleh berlaku.

hanif.hafiz.hanafi berkata...

dudes,,btoi2 ke ni..kader pun tulis cmni jgk..

Tanpa Nama berkata...

Kisah benar yang ditipukan. Jalan cerita yang benar. Ayat yang digramatiskan. Believe it or not?
-Zaki Mansurah