Khamis, 24 Mei 2012

Ada satu kucing ini


Seorang kucing berjalan pantas. Dia berwarna coklat perang, hitam dan putih. Empat kakinya yang halus itu putih semacam dia memakai sepasang celana putih - saling bersilang kanan dan kiri tergesa-gesa dengan ekornya terangkat-angkat sedikit. Tak ada orang yang mengejarnya. Tak ada buruan di depan yang dikejar. Namun seorang kucing ini tergesa-gesa menuju kafeteria.

Bila sampai di kaunter kafeteria, dia berdiri di celah-celah orang menunggu kopi dan teh siap. Dia mundar-mandir seketika. Menengadah ke atas, menoleh ke kanan, kiri. Kemudian barulah dia tersedar bahawa dia bukan manusia tetapi cuma seekor kucing. Satu ringgit pun dia tak punya.

Selesai dari sedarnya dia melompat ke tingkap berhampiran dan barangkali kemudian mencuri segigit roti dan seteguk teh.


3 ulasan:

Khairi Malik berkata...

bawak kucing ni datang rumah aku. aku nk beri makan. -_-

Rapunzeel Cikilolo berkata...

hidup belang yg dulu. tapi bila dh duduk dengan orang. naik lemak.

anon berkata...

we want more!