Isnin, 14 Februari 2011

pelarian

rasa macam zaman sahabat berhijrah dulu. baru tau rasanya meninggalkan semua harta milik, tak pasti keadaannya bila pulang nanti.

ada suara yang, katanya: "kalau aku kat mesir, aku ikut sekali berdemonstrasi. ini detik bermakna - revolusi menggulingkan tirani. ikut berkhemah di tahrir. " kata aku, ada pihak yang lebih menilaikan nyawa kami - penaja, famili dan lain-lain, daripada meletakkan diri kami di tengah-tengah kemelut. siapa tak mau menyumbang dalam revolusi?

sejujurnya, pada awal aku rasakan evakuasi ini semua tak perlu. kalau duduk berdiam di rumah sepanjang waktu berkurung semuanya insyaallah selamat. namun kalau dilihat dari aspek lebih besar, risiko itu ada dan kalau berlaku apa-apa pihak atasan akan langsung disalahkan kerana tidak mengambil tindakan. jadi, kami perlu dipindahkan. lagipun, nyawa lebih penting.

seluruh proses pelarian aku mengambil masa seminggu. 5 hari tercongok menunggu sambil dihiris kebosanan membunuh di jeddah. 2 hari baki habis di airport - preposterous. sepanjang kempen pelarian ini, sebuah game kad terup baru hampir tercipta di mana kad jack boleh menewaskan queen, dan kad ace pula merupakan seorang tukang masak di istana.

menurut jangkaan popular di kalangan orang mesir, semuanya akan ok menjelang isnin. jumaat 4 febuari hari mubarak akan mengalah(tewas terus) dan 6 haribulan, keadaan pulih seperti biasa. bila mubarak masih berucap dan berhasrat mengekalkan kuasa pada hari selasa kalau tak silap, aku lega kerana aku telah keluar dari bumi mesir - menonton aljazeera sambil menjamah roti canai di kompleks tabung haji jeddah.

hosni mubarak terus menjadi keldai bila omar sulaiman, secara tiba-tiba mengeluarkan kenyataan mubarak melepaskan jawatannya, tak sampai sehari - beberapa jam setelah aku baru saja tiba di malaysia. dari kaca mata seorang pelajar, peletakan jawatan ini bermaksud cuti pelarian menjadi pendek - takut-takut kuliah akan bermula minggu depan sedangkan kami jangkakan tidak kurang dari sebulan.

namun itu cuma perasaan yang remeh. rasa bersyukur dan bangga menyelaputi hati kami kerana kejatuhan era mubarak, kuda tunggangan amerika dan sekutu, kemenangan untuk seluruh rakyat mesir.

2 ulasan:

h n f h f z berkata...

pergh amin,,sape yang mengajar jack kalahkan queen tu..

ni semua jiwa2 stress dan mental..dunia dah terbalik..

iqin othman berkata...

"rasa bersyukur dan bangga menyelaputi hati kami kerana kejatuhan era mubarak, kuda tunggangan amerika dan sekutu, kemenangan untuk seluruh rakyat mesir."

:)