Jumaat, 21 Mei 2010

orang, namanya abdul hadi

ingat, bagaimana doktor dibandingkan dengan mekanik? katanya, mekanik tak boleh baiki kereta kalau enjin hidup, sedangkan doktor boleh. sebenarnya, mekanik hanya membaiki kereta setelah enjin dimatikan kerana dia mampu sedangkan doktor tak boleh.

kami ada seorang pesakit, seorang atuk bernama abdul hadi - kalau tak salah sebab doktor kelas kami memanggilnya abdul hadi. jadi, limpa atuk abdul hadi telah membesar. kami tak diberitahu apa penyakit yang dihidapnya kerana hari itu kami hanya perlu mengenal simptom pembesaran limpa dan bagaimana untuk mempalpat abdomen pesakit tersebut.

kerana limpanya telah membesar, seluruh kandungan abdomennya tertolak kehadapan - perut abdul hadi memboyot macam periuk belanga. otot rectus abdominisnya menjadi lemah bila tertolak begitu menyebabkan sebahagian ususnya keluar dari ruang abdomen melalui pusat. jadi, bukan saja spleenomegali, abdul hadi juga mengalami hernia pusat. (burut)

berbanding pusat yang normal, pusat abdul hadi membalik keluar membentuk sebuah bonjolan gelap seperti cendawan di tengah-tengah perutnya.

sepanjang kelas, doktor menerangkan simptom yang dialami abdul hadi. dan abdul hadi pula perlu mempamerkan perutnya untuk tatapan seisi kelas. doktor menunjukkan cara mempalpat yang betul, perlu bermula dari garis inguinal atas pelvis kemudian ke seluruh abdomen.

bila pelajar dipanggil mempalpat abdul hadi, seluruh kelas bersemangat ingin mencuba. sedang abdul hadi dipalpat, kami berbincang-bincang antara kami, dalam bahasa ibunda kami yang langsung asing buat abdul hadi.

sampai satu waktu, atuk abdul hadi yang dari awal bermula kelas menyelak bajunya ke paras dada menurunkan selakan itu. dia bertanya dalam kepada doktor - satu-satunya orang di dalam kelas yang mampu memahami sempurna ammi masri. sebagai orang tengah menterjemah, kata doktor, abdul hadi merasakan kami mengata buruk pasal perutnya.

untuk menyelesaikan masalah, semua orang dalam kelas tak boleh bercakap-cakap melainkan dalam bahasa arab atau inggeris. sebarang pertanyaan boleh ditanya terus kepada doktor.

kemudian kelas bersambung seperti biasa. semua mata dalam kelas terpaku pada perut atuk abdul hadi.

tertakluk kepada pendapat dan perasaan personal, saya rasa sikit orang yang memerhatikan muka atuk abdul hadi. tangannya disilangkan di mukanya. kadang-kadang menggaru janggutnya yang tak gatal. meraba-raba sisi perutnya. matanya melilau-lilau antara siling dan entah apa.

pernah rasa situasi bila anda harap, anda tak pernah ada tangan kerana tangan anda tak membantu apa-apa malah lebih canggung kerana anda tak tahu apa yang perlu tangan anda buat? dalam situasi begitu, anda letakkan tangan anda di seluruh muka dan anda menggaru-garu tempat yang tak gatal.

sepatutnya beza doktor dan mekanik bukan boleh atau tidak membaiki dengan enjin kereta yang masih hidup. doktor merawat orang, yang mungkin namanya abdul hadi, yang tentu sekali ada perasaan.

11 ulasan:

khairi malik berkata...

sangat mendalam~
kereta tak ada perasaan.
tp manusia ada. haih..

hanif hafiz berkata...

pakcik tu cool..
tp amin tak tampil kehadapan utk mempalpat

AnAk iBu berkata...

kesian atuk abdul hadi.

Octy/Sotong Kurita berkata...

Post ni memang deep dan ber-perspective.

kepalakotak berkata...

tak minat nak palpate.
tengok gelagat korang dah cukup menghiburkan.

:D

Nisahaz berkata...

best cite ni! xD

Syafinaz Az berkata...

kita belajar nilai etika sebab ada atuk abdul hadi

Dr. Alex berkata...

amin- ethical issue~
mana boleh btau nama patient.

nik uqbah berkata...

nice one, amin :)

shinawawa eyenie berkata...

best cite ini..:-)

tepianmuara berkata...

setuju2.

ntah apa rasanya dijadikan bahan sebegitu.

doktor,mekanik.
akal selalu disuruh fikir menurut rasa.